Kes rogol yang melibatkan anak gadis semakin hari semakin meningkat. Jika dahulu kes rogol ini melibatkan orang luar atau yang tidak di kenali oleh mangsa, namun hari ini banyak kes rogol di lakukan oleh ahli keluarga sendiri sama ada atuk,abang atau ayah kandung.

Tidak di nafikan, jenayah rogol bukan sahaja memberi kesan negatif pada fizikal mangsa, malah mereka juga mungkin akan erasa trauma, tertekan dan tidak sanggup berdepan dengan dunia luar yang mungkin memandang rendah pada mereka sebagai mangsa rogol.

Itu sama juga yang berlaku kepada seorang budak perempuan yang berumur 15 tahun di panggil dengan nama Melati ini. Berlakunya detik hitam ini apabila ayah kandungnya sendiri yang bernama Dwi sanggup melakukan hal itu ketika melihat anaknya sedang tidur.

Kata Pak Dwi, dia melakukan hal itu kerana cuma mahu memeriksa dan memastikan bahawa anak perempuannya itu masih dara atau tidak. Ayat itu keluar dari mulut beliau di hadapan hakim ketika di bicarakan di mahkamah.

Namun menurut isterinya, dia sendiri mengugut untuk membunuh dirinya jika dia tidak di benarkan untuk menyetubuhi anak perempuannya yang berumur 15 tahun itu. Dwi menyatakan isterinya memberitahu bahawa dia syak anak dara mereka sudah terlanjur dengan teman lelakinya. Maka dia pun melakukan hal itu untuk memastikan anaknya masih suci atau tidak.

Isterinya sangat marah akan hal itu dan bertindak untuk menuntut cerai. Pak Dwi di katakan di babitkan kesalahan dan di hukum penjara hingga lebih dari 10 tahun. Anaknya tidak dapat menerima kenyataan itu dan sukar untuk memaafkan perbuatan sang ayah yang tidak punya hati perut.

“Ada bapak macam ni baik tak ada bapak..”

“Apa nak jdi dengn bapak zaman sekarang..”

“sian anak ko..baru 15 tahun kot… “

“sedihnya….”

“ape ni..dia punya alasan nak selamatkan diri..tapi lansung x logik akal. “

Sumber: kisahdunia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *