Kebiadapan seorang mekanik Lufti 20 berbalas dengan 20 tahun penjara yang di putuskan olej majlis hakim Aimafni Arli, dalam persidangan di Pengadilan Negeri Medan, kamis (30/3/2018) tengah hari tadi.

Lufti terbukti secara sah dan mengaku telah membunuh Nenek jirannya yang dikenali sebagai Norma 57 tahun pada 2 September 2017 ketika itu umur Lufti belum genap 20 tahun.

Menurut bukti-bukti yang dinyatakan dalam sidang hari itu ,Lufti dipercayai membunuh mangsa terlebih dahulu dengan cara dicekik sebelum merogolnya.

Lebih kejam apabila perut mangasa di cabik menggunakan pisau dan mayatnya di berikan kepada ikan keli.

Sementara motif pembunuhan di awali dengan rasa tidak puas hati kerana mangsa dikatakan telah menuduh suspek mencuri minyak motor jualan eceran milik mangsa.

Kronologi:

31 Agos 2017 dua hari sebelum kejadian,diketahui Lufti singgah di kedai milik mangsa untuk membeli minyak motor seharga Rp 10.000 bersamaan dengan 3 ringgit.

Selepas semuanya selesai,mangsa dikatakan menukar duit di kaunter,sekembalinya mangsa telah menuduh Lufti mencuri memandangkan 6 botol minyaknya tinggal 4 sahaja di situ.

Lufti berkata , ketika dia datang jumlah botol minyak di situ memang ada 5 bukan 6,namun nenek norma berkeras dan menuduh lufti sebagai pencuri di depan umum.

Berang dan malu dengan kejadian itu, niat untuk membunuh nenek norma timbul dalam hati lufti.

2 september 2017 : lufti yang bekerja sebagai mekanik tepat di hadapan rumah mangsa melihat nenek norma sibuk mencari ayam miliknya.

Lufti yang tidak melepaskan kesempatan berbohong bahwa ayam milik mangsa berada di belakang bagunan bengkelnya.

Tanpa memiliki perasaan takut,mangsa terus sahaja pergi ketempat yang di tunjuk oleh suspek.

Disitu mangsa dibekap dari belakang menggunakan kain lap bekas minyak hitam sebelum terjatuh dan dicekik.

Tak cukup disitu,suspek juga bertindak memukul kepala mangsa menggunakan eksos sebanyak dua kali.

Suspek kemudian kembali mencekik leher mangsa dengan kedua tangan serta menekan kedua ibu jarinya ke tenggorokan mangsa.

Selepas suspek mengesahkan mangsa meninggal dunia,suspek kemudian merogol mangsa sebelum menikam perut dan membuang mayat mangsa kedalam kolam ikan yang berada di belakang bengkelnya.

Pada jam 18.00 petang,suspek kemudian bergegas melarikan diri kekampung halamannya untuk bersembunyi.

Mayat mangsa pertama kali ditemukan oleh rakan suspek,yang telah mencium bau busuk sehari kemudian.

Sejurus itu pihak polis yang dimaklumkan,membentangkan siasatan atas penemuan mayat mangsa dan Lufti menjadi suspek utama atas maklumat yang diberikan oleh orang awam.

Lufti berjaya ditahan oleh pihak polis dikampungnya di Siantar dua hari kemudian Tanpa sembarang perlawanan.

Berbalik kepada awal,Menanggapi hukum 20 tahun penjara suspek yang didampingi oleh puguam hanya mengangguk tanda faham.

Sementara itu, anak almarhum Norma bernama M Sofyan mengaku ikhlas menerima putusan hakim dengan menjatuhkan hukuman 20 tahun penjara ke atas lufti.

Sumber: noisytalker

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *