Aku terpanggil lagi untuk menuai pengalamanku di laman fiksyen shasha ini.kisah kecilku di sarawak.sarawak..bumi yang penuh menyimpan seribu misterius.hal2 mistik tidak lekang dari kehidupan seharian kami.Aku dilahirkan di dalam keluarga cukup sederhana.Arwh nenekku bidan kampung.

Ketika aku berumur 10 tahun,nenekku mengesa ibuku agar menghantar ku kampung bagi meneman dirinya.Nenek bidan kampung yang sangat dihormati.Tugas hariannya mengurut sengkak, bertangas wanita selepas bersalin dan termasuk mencuci uri adalah tugas utamanya.

Didalam bakul yang Nenek kendung hari2 tersimpan segala jenis minyak.Minyak meroyan.minyak urat Dan lain2.Di sanggul nenek tersemat paku 6inchi panjang.Ya sentiasa tersemat.Jika ada kelahiran tugas Nenek pastinya membeli belanga tanah liat buat menanam uri serta mencari duri mengkuang buat diletak di bawah rumah yang Mana di atas lantai itu tempat perbaringan si Ibu dan si comel merah kulitnya.

Duri mengkuang juga Nenek semat di atas kepala tempat perbaringan si ibu.surah yassin kecil juga kacip pinang nenek akan letak di bawah bantal si kecil..Gempar seketika kampungku…Balan2 atau penanggal pemuja pengamal ilmu salah dari tanah kalimantan Indonesia mengusik kampungku.mencari drah Segar si Ibu lepas bersalin.

Tatkala maghrib pintu Dan jendela sudah tertutup rapat.Nenek.ilmunya tinggi..menuntut juga di tanah seberang sempadan Kalimantan di Kota Pontianak..pastinya di tahu apa kelemahan sang balan2 @penanggal..duri mengkuang Nenek siapkan di setiap rumah ibu2 yang baru melahirkan anak.

Uri2 nenek tanam dengan paku Dan jarum serta ditimpa batu di atasnya serta duri mengkuang.

setiap kampung punya bidan.sibuk Dan Gempar bidan2 kampung akan hadirnya si Balan2.

Petang itu,Abang Juki isterinya bakal melahirkan anak tidak lama lagi.Kaki orang rumahnya juga sudah bengkak tanda akan melahirkan..Jururawat desa juga sudah dimaklumkan Dan Nenek juga sudah di maklumkan hal mengenai siapa yang bakal melahirkan anak di waktu terdekat..

Sedikit hal yang Nenek cerita mengenai penanggal,jika Kita bercerita mengenainya, dia akan muncul serta merta.Pendengaran penanggal cukup tajam.oleh itu pantang bagi sesiapa pun bercerita mengenai perihal penanggal.

Mungkin ketika anda membaca pengalamanku ini.ada “dia” di sebalik tingkap anda sekarang…memerhati anda….

Berbalik pada cerita orang rumah abang Juki…malam itu telefon rumah Nenek berdering (telefon lama warna hijau yang diputar2 angka digitnya.)Hello Nek Sah..Ainun dah nak bersalin.di rumah ada Kak Rubi(Jururawat desa) dan Kak Oha dah menunggu”.Nenek pun menyuruhku bangkit.kerja sekolahku tinggal saja.sayup kedengaran azan maghrib…rumah penduduk kampung rapat2.dulu jalan bertar Dan cuma sebilangan jalan Ada lampu neon kuning.

Selang 20 meter jaraknya ke lampu neon yang lain..waktu itu tahun 1994..sebelum keluar nenek sudah menyemat paku serta duri mengkuang di gantung di leherku.serta pisau lipat kecil berukiran jagung disemat menggunakan safety pin di bajuku(Saya xtahu macam Mana nak terangkan bentuk pisau lipat tersebut)sebelum melangkah keluar, mulut Nenek terkumat kamit membaca sesuatu..Air selusuh nenek sering bagi pada Kak Ainun sebelum ini pastinya mungkin membantu kelahiran anaknya.

Kaki kami melangkah.Di kejauhan kelibat seperti bola api kelihatan Nenek menyuruhku berdiri di belakangnya..Nenek membaca sesuatu Dan mengenggam debu arang bercampur garam kasar.Nenek bertakbir Dan menjerit”Aku tahu kelemahanmu.Ku berpegang pada kalimah Laillahaillaullahmuhamadarasullullah.Nabi Sulaiman ketua segala makhluk Jin..pergi sebelum debu Dan miang ini meracun limpamu…cuka yang mengecut jasad dalammu.bisa miang buluh lawannya.

“!bebola api itu menghilang.nenek menarikku dan mempercepatkan langkah.

Setiba di rumah Abang Juki Nenek menyuruh Abang Juki menabur segala paku dan duri mengkuang di bawah tempat isterinya bakal melahirkan anak sebentar lagi.Nenek juga menyuruh Abang juki menyimbah minyak tanah kerana penanggal tidak suka akan bau minyak yang kuat..

Abng Juki dibantu oleh Dua orang kawannya . Kak Rubi dan Kak Oha sudah menunggu didalam bilik….kelihatan Kak Ainun sedang meneran anaknya…Nenek menyuruh ku menunggu di luar… Setelah sejam berlalu kedengaran esak tangis bayi bergema.

Jururawat kampung biasanya akan meneman sang ibu sampai ke siang jika berlaku kelahiran malam atau subuh untuk memeriksa sebarang kontraduksi….”Ya lah ki.Nek Sah balik dulu.Ada si Roha dan Rubi.kau tutup Pintu rapat2.Uri ni aku bawa balik.esok kau ambik Kat rumah aku”.kata nenek.

Drah kain batik serta segala jenis Kain untuk kegunaan bersalin biasanya Nenek akan bersihkan dan akan di tanam bersama uri….

“Eh Nek Sah dah malam ni.bermalam aje lah Kat rumah Saya.”

“Tak boleh Ki.kerja sekolah budak Ni Tak habis lagi .baju sekolah nya pun belum aku siapkan.kau Tak perlulah risaukan aku..kau jaga si Ainun.ingat pesan aku….Apa aku pesan kau dah buat?”

Abang Juki mengangguk.

“Terima kasih Nek Sah.”

“Ha ye.sama2.”

Abang Juki memberi satu bungkusan kepadaku.ku tahu isinya “beras sekilo.gula sekilo dan duit pengeras..jarak rumah Nenek ku ke rumah abg Juki mengambil masa 10 minit perjalananan….

Di dalam bakul raga nenek tersimpan uri Dan melekat bau drah Kak Ainun…..pastinya ia mengundang si penanggal bukan?.

Tiba2 dibelakang aku dan nenek…seperti ada satu suara mendengus kencang.Berbekalkan suluhan lampu sorat neon kuning dipinggir jalan….ia jelas seperti ingin meminta pertarungan…pertarungan untuk mendapatkan apa yang ada diisi kandungan bakul nenek”uri kak Ainun”.

Nenek bingkas mengenggam debuan abu arang bercampur garam kasar dan miang buluh”.kumat kamit mulutnya dan melempar debuan itu dengan takbir Allahuakbar dengan kuat..taburan itu mengenai organ dalamannya yang bergantungan berjuntai..

“Kau mahukan uri?kau manusia yg bersekutu dengan syaitan untuk kelangsungan hidup kau balan2(penanggal).”

“Kau kira dengan memakan dan menghirup drah perempuan bersalin kau boleh jadi awet selamanya?”Nenek segera menatangi penanggal yg sudah lemah mengelupur atas jalan tar tadi angkara taburan abu arang dan campuran miang buluh dan garam kasar tadi.Nenek mencabut paku di sanggulnya dan menusuk paku itu ke jantung penanggal.

Pergi kau ke tempat asal kau.dan bisa paku ini akan mencabut segala ilmu hitammu.

Ia segera terbang seakan lemah meluru ke kampung sebelah…terkapai2 membelah langit malam dan menghilang..

keesokkan harinya..gempar .

Kemtian mengejut Neng Jekar di hujung kampung..wanita dari tanah sempadan kalimantan yg sudah lama menduduki tanah dihujung kampung yang pekerjaan sehariannya menjual hasil tanaman di pasar..

Neng Jekar ditemui dalam keadaan seperti di serang binatang buas dengan isi perutnya terburai. Mendengar perkhabaran duka itu,nenek cuma mengetus kecil, maafkan aku Jekar kerana sudah memisahkan jasadmu dengan dampingan mu.Innalillahiwainnalillahirajiun.

Begitu lah serba sedikit kisah dari Borneo ku titipkan buat pembaca FS buat kali ini..Balan2 atau penanggal cukup terkenal di sabah dan sarawak…..pada lewat 90an…kerana dipercayai pedampingannya mampu awet muda dan laris jualan tetapi tuntutannya bukan calang2…..”hirupan segar uri wanita bersalin dan drah wanita bersalin”..

elle via fs

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *